Kasih Ibu Ku

Ibu.....ibu....engkaulah ratu hatiku, bila ku berduka engkau hiburkan selalu, itulah antara bait-bait lagu nyanyian Allahyarham Tan Sri P. Ramlee yang bergitu menyentuh kalbuku. Sungguh betapa tidak ternilainya rasanya pengorbananmu yang telah kau berikan dalam perjalanan hidupku dan adik-adik. Tanpa pengorbananmu tidak mungkin aku berada di tahap ini.

Tidak pernah walau sekali ku dengari keluhanmu dalam membesarkan dan mendidik kami, namun aku tahu disebalik raut wajah dan senyumanmu ibu, terbentang ranjau-ranjau nan berliku. Bagimu kebahagian dan keceriaan anak-anak adalah lebih bernilai dari wang ringgit.

Tega aku katakan senyuman mu cukup membakar semangat ini untuk terus berjuang dan menongkah arus masa. Setiap kata-kata dan nasihatmu tetap terikat kemas dan menjadi panduan dan pedoman sepanjang hayat. Kau seringkali mengingatkan kepada diriku bahawa setiap kejadian setiap dugaan ada hikmah disebaliknya dan sentiasalah bertawakkal kepadanya.

Ibu.....di saat dan ketika ini, aku merasakan seperti dibaluti keresahan seandainya tingkah dan tutur kata ku barangkali pernah mengguris hatimu tanpa sedar. Aku cukup takut melihat air mata mu tumpah......aku cukup takut melihat kehibaanmu.

Alhamdulillah ibu di hari-hari mendatang ini kita sekeluarga sudah bisa tersenyum di atas keperitan yang telah kita lalui suatu ketika dahulu. Mungkin kerana keperitan itulah yang membentuk kecekalan diri dan ketabahan hati. Kerna manusia lebih mudah mengingati Allah bila di uji dengan kesusahan berbanding kesenangan.

Insyaallah ibu, aku berharap agar dapat menunaikan impianmu untuk ke tanah suci di suatu hari nanti.

Thank you mum for your kindness and invaluable sacrifice. You are the great person in my life forever. Pn. Hasnah Binti Wahab
edit post
Reactions: 
1 Response
  1. azam Says:

    jan dah kena homesick hehehe


Post a Comment